Jumat, 10 April 2015

contoh naskah dama untuk 4 orang

PERSAHABATAN 

 

blog edukasi

 

Dalam artikel kali ini saya akan membagikan contoh naskah dama untuk 4 orang  yang mungkin bagi adek kita yang duduk di SMP membutuhkan guna mengikuti pelajaran bahasa indo nesia berikut ini contoh naskah drama nya

    Di ceritakan di sebuah sekolah terdapat 4 orang sahabat  yang tidak bisa di pisahkan mereka adalah iwan ,Hera,ikbal,Riska.Meskipun mempunyai watak yang berbeda ,tetapi mereka tetap saling melengkapi dan selalu bersama-sama. Tetapi,suatu kejadian merusak persahabatan antara Hera dan Riska.Ikbal dan Adel berusaha menyatukan mereka kembali.
Hera          : “(masuk kelas dengan santai)”
Riska         : “Her,apa kamu nanti ikut kerja kelompok di rumah
       Adel?”
Hera           : Oh ,maaf nanti saudaraku mau datang ke rumahku!
Riska          : “Apa Tidak bisa di undur hari berikutnya atau besok 
     saja?”
Hera          : “Oh tidak bisa.”
Riska         : “Gak bisa?(dengan tampang penuh tanda tanya)”
Iwan          : (masuk kelas) loh, ada apa ini ?
Riska          : “Tanya aja sama dia!(melirik ke Hera)”
Hera         : “Gini loh del. Aku nanti tidak bisa datang kerja                                         
    kelompok  karena saudaraku mau datang ke    rumahku nanti !”
iwan                : “Tak bisakah hal itu di tundur ?”
Hera          : “Gak bisa del!”
Iwan         : “Terserah kamulah(dengan nada marah)”
Hera        : ( keluar kelas )
Ikbal              : “(masuk kelas) heh,Her kamu mau kemana?ko langsung
    pergi gituh aja?”
Hera                  : “(tidak menghiraukan dan balik ke kelas langsung                                        
                              duduk Sambil membaca buku)”
Ikbal              : “Ada apa dengannya?”
Riska           : “Begini aku tadi mengajaknya kerja kelompok tapi ia
                             lebih mementintingkan saudara nya yang maudatang   
                             kerumahnya.”
Iwan         : “Gak tahu tuh!”
Ikbal               : “Egois banget sih”
    Bel berbunyi ,Pelajaran di mulai.Saat bel pulang sekolah.
Ikbal dan Adel     : (Menghampiri meja Riska)
Hera            : ( membereskan buku )
Ikbal                   : “Eh gimana kalau kita negur Hera.”
Iwan                   : “Iya aku setuju.Aku gak rela sahabat kita jadi egois
  gituh !”
Riska                   : “Tapi kalian ya yang negur . Aku terlanjur marah
  soalnya!”
Iwan                     : “Aku juga gak mau ah!”
Riska dan Adel          : “( Melirik ke arah ikbal )”
Ikbal             : “Apa lihat aku?”
Riska              : “hmm, kamu kan yang punya usul?”
Ikbal             : “Oh,Dasar!”
Riska dan Adel            : ( Mendorong Ikbal )
    Kemudian Adel dan Rina mendorong ikbal menuju ke meja Hera sampai di meja Hera.
Ikbal           : “Her, emang kamu benar-benar gak bisa ikut kerja
      Kelompok?”
Hera          : “Iya aku gak bisa!”
Riska               : “Anak kayak gini ajah bisa kerja kelompok!”
Ikbal            : “udahlah Ris !”
Riska             : “Kenapa anak kayak gini masih kamu bela sih!”
Ikbal             : “Dia itu tetap sahabat kita Ris!”
Iwan         : “Sahabat kayak apah kalau mentingin diri Sendiri!”
Ikbal             : “Tapi kan,.....”
Hera            : “Sudah-sudah kok kalian malah ribut sendiri!”
   sih!padahal kan kalian ngeributin aku?”
Iwan              : “Hih PD banget sih!”
Hera             : “Sudah-sudah jangan ribut terus
                 Sebenarnya,...................”.
Riska            : “Sebenarnya apa, cepat dong ngomong!!”
Hera            : “Kamu potong terus sih ! omongan aku?”
Iwan             : “Tau nih Rina.”
Hera                          :“Sebenarnya tadi pagi aku cuman ngetes
                                      Persahabatan kita.”
Ikbal            : “Ohh ,gituuuu!”
Riska            : “Kirain beneran enggak bohong!”
Hera                          : “Maaf ya teman-teman tadi pagi Menjengkelkan!!”
Iwan                       : “Kita kan sahabat jadi harus saling memaafkan!”
Hera                          : “Kita,kalian tak pernah terpisahkan.”
            Hera dan Riska  pun berteman kembali dan mereka berempat tetap memiliki sebuah persahabatan yang tak pernah terpisahkan.
Iwan                           : “ ehh sudah kita kan sudah berteman kembali,
        Sekarang kita kekantin aja yuk”
Hera                           : “ yuk,del”

Ikbal    : “ eh dari pada kekantin mending kita main aja
       Ke rumah adel”
Riska    : “Dasar tukang makan.”
Hera    : “emang kenapa, kok ngomong gituh Ris!!”
Riska    : “Kan di rumah adel selalu banyak makanan jadi
       Ikbal pengen main terus ke rumah adel.”
Iwan    : “Sudah-sudah jangan ribut,ayo kita pulang.”
               Mereka berempat pulang dan pergi ke rumah adel dan sesampai di rumah adel ,mereka masuk rumah ,duduk sambil ngobrol di ruang tamu.
Iwan    : “sebentar aku mau ke belakang dulu ngambil
 Makanan.”
Hera    : “iyah,del.”
                Adel lalu ke belakang mengambil makanan dan kembali lagi ke ruang tamu dan menyimpan makanan yang di bawa adel.
Ikbal    : “banyak makanan enak nih!”(sambil mencicipi
       Makanan)
Hera    : “ Dasar si tukang makan ih , malu-maluin aja.”
Riska    : “iya, bener tuh.”
Iwan    : “sudah masalah makanan aja di ributin.”
Ikbal    : “iyah yang punya makanannya juga ga ribut.”
Adel    : “ya sudahlah lah kita makan aja.”
               Mereka memakan semua makanan yang di sediakan oleh adel, dan sesudah makanan habis semua Hera,Riska,dan ikbal pun berpamitan.
Ikbal    : “ ehh,kita pulang yuk!sudah kenyang nih!”
Riska    : “dasar SMP.”
Hera    : “ Maksud kamu Ris?”
Riska    : “ iya SMP,sudah makan pulang!”
Semua    : (Tertawa)
                    Mereka pun lantas pulang dan berpamitan kepada adel.
Riska,Hera,Ikbal    : “Del,kita pulang dulu yah!”
Adel    : “Iya,makasih ya teman-teman sudah mampir ke
                                               Ke rumahku.”
Riska,Hera,Ikbal    : “Iya sama sama , kita juga makasih atas makanannya.”
Adel    : “iyaa, Hati-hati di jalannya.”
             Akhirnya Mereka pun pulang bertiga bersama sama dengan tersenyum bahagian dan pulang ke rumahnya masing-masing.

1 komentar:

  1. Hari ini saya ingin mengunkapkan tentang perjalanan hidup saya,karna masalah ekonomi saya selalu dililit hutang bahkan perusahaan yang dulunya saya pernah bagun kini semuanya akan disitah oleh pihak bank,saya sudah berusaha kesana kemari untuk mencari uang agar perusahaan saya tidak jadi disitah oleh pihak bank dan akhirnya saya nekat untuk mendatangi paranormal yang terkenal bahkan saya pernah mengikuti penggandaan uang dimaskanjeng dan itupun juga tidak ada hasil yang memuaskan dan saya hampir putus asa,,akhirnya ketidak segajaan saya mendengar cerita orang orang bahwa ada paranormal yang terkenal bisa mengeluarkan uang ghaib atau sejenisnya pesugihan putih yang namanya Mbah Rawa Gumpala,,,akhirnya saya mencoba menhubungi beliau dan alhamdulillah dengan senan hati beliau mau membantu saya untuk mengeluarkan pesugihan uang ghaibnya sebesar 10 M saya sangat bersyukur dan berterimakasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala berkat bantuannya semua masalah saya bisa teratasi dan semua hutang2 saya juga sudah pada lunas semua,,bagi anda yang ingin seperti saya dan ingin dibabtu sama Mbah silahkan hubungi 085 316 106 111 saya sengaja menulis pesan ini dan mempostin di semua tempat agar anda semua tau kalau ada paranormal yang bisah dipercaya dan bisa diandalkan,bagi teman teman yang menemukan situs ini tolong disebar luaskan agar orang orang juga bisa tau klau ada dukun sakti yg bisa membantuh mengatasi semua masalah anda1.untuk lebih lengkapnya buka saja blok Mbah karna didalam bloknya semuanya sudah dijelaskan PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    BalasHapus

SILAHKAN BERKOMENTAR DI SINI

 

Blogger news

About

Copyright © BLOG EDUKASI Design by BTDesigner | Blogger Theme by BTDesigner | Powered by Blogger